Ngomongin buku ke-15 di 2018

7 bulan yang lalu saya pinjam buku ini ke seorang ummahat yang memiliki 5 anak yang lucu-lucuuk. Terus baru hari Rabu kemarin selesai dibaca wkwk. Kebetulan mba-nya suka baca buku juga, terutama novel karangan Kang Abik. Rak bukunya di situ lengkap bet dah dari KCB-1 bahkan sampe AAC ke-2. Ada juga buku-buku parenting yang menarik. Ahh ntah yaa saya tuh bahagia aja bawaannya kalo ketemu orang-orang yang punya selera buku yang sama uhuuy ^^

Dan ku pinjamlah bukunya Teh Kiki Barkiah. Pertama kali liat penampakan buku ini di timeline facebook sekitar tahun 2015. Fix, semenjak itu saya pengen baca bukunya. Tapi selama pengembaraan mencari buku itu antara bingung belinya di mana dan hmm gak beli dulu deh kayaknya, wkwk. Eh taunya mba-nya punyaaa. Mana bukunya masih dibungkus rapi haha :p

Buku ini berjudul “5 Guru Kecilku, Bagian 1.” Penerbit Mastakka Publishing dengan jumlah 241 halaman. Buku ini menceritakan pengalaman Teh Kiki dalam mendidik 5 anaknya saat merantau ke USA. Banyak banget sih tips-tipsnya yang dikasi. Kebanyakan emang tips daging gitu loh, maksudnya yang sepertinya menurut saya bakalan ampuh buat diterapin ke anak. Meskipun memang kondisi masing-masing orangtua dan anak beda-beda.

Dari awal baca buku ini langsung amaze sama Teh Kiki, dari kisah bertemu suami, merawat Ali hingga melahirkan keempat anaknya. Teh Kiki gak pernah memaksakan anaknya untuk  melakukan suatu hal yang gak disukai oleh anaknya. Beliau memang fokus mendidik anaknya dari kesukaan dan hobi mereka. Namun tetap yang menjadi prinsip Teh Kiki adalah bagaimana mereka always stay connected to God. Termasuk pelan-pelan mengajari tentang tauhid, hingga menanamkan kecintaan pada Al-Qur’an.

Selama membaca bukunya, saya menyimpulkan Teh Kiki ini orangnya sabar dan telaten. Terlihat dari bagaimana dia berusaha terus menggali hikmah selama membersamai anak-anaknya di rumah. Karena beliau paham bahwa anak itu adalah amanah dan titipan dari Allah, yang kelak akan dimintai pertanggungjawaban atas didikan orangtuanya. Fyi, hampir semua anak Teh Kiki ini homeschooling loh. Mau sekolah formal atau homeschooling itu sebenernya terserah si anak, orangtua hanya mengikuti dan mengarahkan anak agar tetap suka belajar dan bereksplorasi.

Di buku ini juga tersaji tips bagaimana seorang ibu harus multitalent di dalam rumah. Karena kan PR domestik itu bejibun yaa pemirsah 😀

Hmm apalagi yaa. Ohya.. dari awal sampe akhir baca buku ini, saya terpesona dengan sosok Ali. Jadi ceritanya Ali ini anak tirinya Teh Kiki. Karena ibunya Ali meninggal setelah beberapa hari melahirkan Ali. Akhirnya bertemu lah Ali dengan pilihan istri ayahnya. Di sini sama sekali gak terlihat pilih kasih diantara mereka. Justru kata kebanyakan orang, gak nyangka kalo ternyata Ali bukan anak kandungnya Teh Kiki, karena mereka berdua benar-benar kompak dan layaknya hubungan ibu anak biasanya. Ali adalah tipe anak yang penurut, sayang kepada kedua orangtua dan dia selalu berusaha memberi contoh akhlak yang baik kepada 4 adiknya. Dan tahun 2016 kemarin, Ali menyelesaikan setoran hafalan Qur’annya. MasyaAllah.. Barakallahu fiik Ali. Ahh semoga masih banyak Ali-Ali di luar sana sepertinya..

Nah ini dia video tasmi’ dari Ali yang bikin saya terharuuu :’’’

Buku “5 Guru Kecilku” ini benar-benar membuka mata dan wawasan saya. Isi bukunya pun nampol deh. Cocok dijadikan referensi bacaan parenting untuk bunda dan calon bunda, hahaha.

Iklan

Ngomongin buku ke-14 di 2018

Haiiii..

Ceritanya hampir 3 bulanan yang lalu saya selesai baca buku ini. Tapi baru sempet mau review sekarang ehehe… antara males dan agak lupa sih sama inti bukunya apa wkwk. But let me try to remember it!

Sebenernya yang bikin saya tertarik beli buku ini karena dapat postcard dari UK haha. Ntah kenapa ya UK itu punya daya tarik sendiri buat dikunjungi kapan-kapan. Huhu aamiin ya Allah, semoga kesampaian ke sana.

Kayaknya saya juga gak mau terlalu panjang lebar sih bahas keseluruhannya. Kalian bisa lihat langsung di instagram penulisnya kak Ario Muhammad atau fanpage beliau di facebook. Kak Ario sering banget promosiin buku ini di sosial medianya, termasuk sharing beberapa tulisan yang dimuat di buku ini. Buku ini berjudul PhD Parents’ Stories, Menggapai Mimpi Bersama Pasangan Hidup. Terbitan NEA Publishing, berjumlah 293 halaman.

Bukunya menceritakan tentang perjalanan cinta kak Ario di negeri orang. Bagaimana memilih pasangan hidup, menentukan kriteria hingga menjemputnya menuju halal. Kak Ario bertemu istrinya ketika sama-sama lagi merantau di negeri orang sebagai mahasiswa. Dari situlah benih-benih dag-dig-dug ((katanya)) mulai tumbuh, hingga kak Ario memberanikan melamarnya. Ternyata emang gak bisa disepelekan juga memilih pasangan yang kudu sefrekuensi, sekufu, sepadan dan seirama terutama dalam hal pemikiran. Apalagi visi misi hidup yang juga harus selaras. Yaa gak sih.. Saya sih yes!

Perjalanan keluarga ini di negeri orang juga gak mulus-mulus amat. Tapi berhasil mereka lewati. Seperti bagaimana kerempongan mengurus anak-anak di negeri orang, tanpa dibantu orangtua/mertua bahkan seorang nanny sekalipun. Apalagi istri kak Ario juga seorang mahasiswi PhD yang berjuang dengan seabrek proyek penelitiannya dan harus mengurus urusan domestik di dalam rumah. Di sinilah dibutuhkan manajemen waktu yang baik agar seorang Ibu juga tetap mengikhtiarkan keseimbangan antara area rumah dan publik.

Fyi, di dalam buku ini juga diulas tentang dunia parenting. Salut buat kak Ario yang sudah spread awareness yang dimana harusnya seorang Ayah juga terbuka wawasannya tentang pola mendidik dan mengasuh anak. Beliau juga share tips-tips agar para orangtua bisa mengantarkan jalan kesuksesan kepada sang anak tanpa merenggut fitrahnya.

Dah, intinya buku ini bikin nambah wawasan tentang sebenernya gimana sih pola pikir seorang mahasiswa/i PhD tentang pernikahan dan dunia parenting di mata mereka.

Semoga saya bisa meniru dan merealisasikan semangat kak Ario dan istrinya sebagai pembelajar kehidupan. Doakan ya! 🙂

Aliran Rasa Matrikulasi IIP Batch 6

Holaaa. Assalamu’alaikum. Yeaah setelah sekian lamanya gak ngepost di blog, terakhir sekitar 2 bulanan yang lalu. Daaan sungguh saya rindu meluapkan isi pikiran di sini. Hiks… Auk ah kenapa saya ini sok sibuk bgt jadi orang, padahal kerjaannya tepar mulu abis pulang kerja. Untungnya saya sadar belum nyetor aliran rasa berupa pesan dan kesan dari kelas matrikulasi IIP batch 6. Yaa mau gamau kudu menunaikannya wkwk 😀

Kalo ada yang tanya tau dari mana IIP? Saya jawabnya tau dari kakak tingkat di kampus. Ceritanya nih waktu itu mba Asma’ ke rumah, terus dia cerita panjang lebaaaar banget tentang Institut Ibu Profesional atau IIP.  Yaudah dong saya sangat tertarik untuk bergabung sampe-sampe saya alarm-in tanggal pendaftaran kelas matriksnya. Itu saking kepengennya emang.

Nah kenapa sih kepengen join member IIP? Karenaaa saya butuh ilmunya dulu nanti sebelum diamanahin Allah jadi ibu beneran. Asyique.. sebenernya tuh saya suka parno, tapi takjub gitu ngeliat perempuan-perempuan yang sudah memasuki fase hidup sebagai seorang ibu. Parno karena yang bergelayut di pikiran saya, “ih jadi seorang ibu itu ntar capek ya. Udah pikirannya bercabang, tugasnya beranak pinak pula. Sedikit me time, dan blab la bla.” Kekhawatiran itu pasti ada, takut salah mendidik anak, takut gak bisa jadi ibu yang terbaik buat anak, dan lain-lain. Wajar sih yaa, mungkin ini juga hasil observasi dan pengamatan saya secara langsung ke lingkungan sekitar emak-emak haha. Tapi persepsi seperti itu sah sah aja sih, cuma kalo makin dipelihara dalam otak sangat tidak baik untuk kesehatan tubuh wkwk.  Intinya sikap parno, takut dan khawatir itu sangat tidak solutif. Ohya sedangkan takjubnya, karena betapa Islam itu memuliakan wanita. Maksudnya gini, jadi ibu itu kan capek yaa tapi coba deh lurusin mindset-nya dulu. Kalo melakukannya karena ikhlas, sabar, berlapang dada dan berharap ridhonya Sang Rabbul ‘Alamin insyaAllah pahalanya melimpah, jadi tuh jangan hanya “ala kadarnya” menjalani peran sebagai ibu. Tapi harus dibarengi juga dengan meng-upgrade ilmunya. Yaa gtulah alasan kurang lebihnya kenapa pengen gabung. Ilmu sebelum amal B)

Ohya jangan salah nangkap dulu ya, mau join member IIP itu gak kudu udah menikah kok. IIP cuma menerima orang yang sudah mengisi form pendaftaran *yaiyalah -_- Gak usah sungkan, gak usah malu dan gak usah nunda menggali ilmu pra nikah. Karena ilmu itu penting untuk dijadiin pegangan ke depan.

Tau gak sih? Gak fit, gak tau. Yaiyalah kan belum ngasi tau. Ee maap yaa saya ngeselin wkwk. Ku jadi throwback saat dimana saya sama teman berpacu dengan waktu dan kuota internet yang terbatas di menit demi menit menjelang penutupan pendaftaran IIP. Ketika itu kita lagi silaturrahim dari rumah ke rumah. Di kunjungan rumah terakhir kita berharap bisa numpang wifi, eh taunya kita malah sungkan sendiri minta password wifinya apa wkwk. Yaudah kita buru-buru pamit. Ngisi formnya diselesain di rumah meskipun berharap-harap cemas gegara udah 30 menitan tadi udah ditutup. Untungnya saat pikiran stuck begitu, langsung ada ide buat ngekontak pihak panitianya. Daaan malemnya dapet balasan whatsapp kalo form kita berdua bisa masuk karena ada toleransi dengan masalah internet wkwk. Lebih bahagyanyaa lagi tuh ketika nama-nama kita tercantum dan diterima sebagai mahasiswi IIP. Maka nikmat mana lagi yang kamu mau dustakan? Udah disediain fasilitas ilmu, kalo misal disia-siain kan sayang banget yaa. Jadii, yokk yang serius belajarnya, wahai diriku yang bodoh.

Selama di matrikulasi IIP, saya disuguhkan pengetahuan-pengetahuan tentang dunia parenting pastinya. Tapi menurut saya di kelas matriks itu lebih ke arah self development juga sih. Dan PR untuk saya pribadi sampe sekarang adalah bagaimana soal menemukan juga menyelaraskan misi hidup dan produktivitas kita sebagai manusia yang terus berkarya. Standing applause pokoknya buat tim kurikulum IIP dan bunda Septi sebagai founder komunitas IIP, aaah I adore you all so much *hugnkiss. Semoga menjadi ladang amal jariyah, pahala yang tidak ada putus-putusnya karena sudah menebarkan kebermanfaatan.

Karena di matrikulasi IIP, saya jadi tau suara hati perempuan-perempuan tangguh di istana peradaban.

Karena di matrikulasi IIP, saya jadi tersetrum semangatnya agar di tiap harinya harus menjadi lebih baik dan tetap semangat. Hokkk yaaa!

Karena di matrikulasi IIP, saya diajarkan sabar dalam menuntut ilmu.  Tak lupa pula sikap disiplin yang harus dimiliki agar selalu bisa mengumpulkan Nice Homework (NHW) tepat waktunya.

Karena di matrikulasi IIP, saya pertama kali tau dan nyobain aplikasi google classroom. Wkwkwk.  Dabest sih google tuh ><

Terakhir, terima kasih banyak mba-mba  di grup whatsapp Matrikulasi Batch 6 Jatim 1. Karena udah berbagi pengalaman, cerita dan pengetahuan 😉 Terima kasih juga bunda Neni udah memfasilitasi materi selama kelas matriks. Dan mba Rela juga mba Reni yang udah memandu kelas matriks. Semoga Allah membalas dengan kebaikan yang lebih. Semoga tetap terjalin silaturrahim diantara kita semua. Saranghae ❤

Sejatinya tiap waktu kita harus selalu bercermin. Bercermin gunanya untuk mengubah, memperbaiki, merapikan, juga membersihkan. Mengubah dari kebiasaan buruk ke yang baik, memperbaiki manajemen waktu, merapikan alias menata diri dan membersihkan hati dari hal-hal yang tidak pantas bersemayam di dada terlalu lama.

YUK FIT BERBENAH DIRI LAGI!!

Ngomongin buku ke-13 di 2018

Awal ditawari buku ini sama teman buat ikutan PO nolak sih, karena emang lagi kantong kering. Terus mikir juga, duh gini bgt sih judulnya bikin baper lagi haha. Akhirnya lebih memutuskan untuk minjem ke anaknya kalo dia jadi beli. Eh ternyata beneran dibeli. Yaudah ku pinjam dan ku baca deh 😀

Buku yang berjudul “Menantimu di Ujung Rindu” ini karangan mba Riri Abdillah alias Qori’ah ar-Rukhshoh. Berjumlah 210 halaman. Lumayan tau sama penulisnya karena beliau itu kakak ipar dari kakak tingkat saya di kampus. Btw kakak tingkat saya ini emang famous bgt siih, idaman pada masanya dan heboh sekali pemberitaan soal nikahnya pada waktu itu. Luar biasa se-geng keluarga dakwahnya ini mah👏👍 Ohya mba Riri ini adalah owner dari @partikel.hijab di instagram. Emak-emakpreneur gitu lah yaa. Kalo udah berumah tangga dan mempunyai anak-anak lucu, emang gak jadi halangan buat kita berkarya apapun ke depannya. Salut lah sama ibu-ibu yang on fire sekali semangatnya💪 Yang jombs jangan mau kalah deh *ups hehe.

Buku ini sepertinya self publishing mungkin (?) Soalnya mba Riri sendiri yang promote via IG nya. Berawal berangkat dari penasaran sama keluarga dakwah ini, karena semua anaknya menikah di usia muda under twenty. Mulai dari ke-ketat-an orangtuanya untuk tidak terlalu intensif berkomunikasi dengan lawan jenis, mindset orangtuanya yang tidak kaku akan pernikahan muda, terutama bekal ilmu dan mental yang sudah orangtuanya siapkan serta kondisikan untuk anak-anaknya ketika kelak mereka ingin mengarungi bahtera rumah tangga. Mantap soul !

Di dalam buku ini menceritakan perjalanan pernikahan mba Riri dan suami. Ketika keduanya sama-sama memiliki partner idamannya masing-masing, eh ternyata Allah berkehendak lain dengan mempertemukan mereka menjadi sepasang suami-istri. Rupanya jodoh terbaik sudah disiapkan oleh Allah.

Begitu juga dengan kehidupan keluarga Pandawa, yaitu keluarga dari suami mba Riri yang menisbatkan seluruh hidupnya untuk umat. Menurut saya, kisah hidup mereka memiliki keunikan dan kekerenannya masing-masing yang perlu ditiru. Atas segala perjuangan, kesabaran, ketabahan dan hati yang selalu cukup atas pemberian-Nya membuat mereka tergolong orang-orang yang baik dan shalih/ah insyaAllah. Aamiin…

Seperti didikan mertua mba Riri kepada anak-anaknya sebelum nikah, yang namanya mengelola hati, perasaan dan kuat mental harus senantiasa dilatih memang. Karena ujian pernikahan itu sangat kompleks pemirsaah. Buat saya yang akan on the way ke sana meski tidak tau dengan siapa wkwk, baca buku seputar pernikahan membuat mindset saya berubah. Bahwa nikah gak melulu yang semula haram jadi halal, gak cuma seneng-seneng aja, tapi akan ada ujian-ujian yang harus dihadapi bersama. Bagaimana kita tegar dan kuat juga tidak mudah putus asa atas segala keadaan yang membuat down.

Lebih dari itu, yang membuat saya tertarik lagi membaca buku ini karena diceritakan juga kisah para suami yang mempunyai istri jauh lebih tua. Bahwa umur tidak menjadi patokan kedewasaan orang. Jangan heran, justru yang lebih muda punya kematangan dalam berpikir dan bertindak.

Finally, thanks a lot Mega sudah minjamin bukunya ke akyu 💕

Uneg-uneg dunia kerja #1

Alhamdulillah setelah cukup lama pengangguran, Allah beri ladang amal untuk mencari pahala dan rejeki yang halal 😀 Saya rasa gak perlu cerita panjang lebar di blog ini, bagaimana keseharian saya ketika pasca kampus sejak akhir tahun kemarin. Yang pasti saya sangat menikmati jeda itu. Bisa punya me time yang banyak wkwk, mau baca buku kapan aja bebas, berusaha maksimalkan birrul walidain di rumah, masih bisa berkontribusi di kepanitiaan, mau beribadah juga gak dibatasi waktu keduniawian, intinya mah selama 24 jam dalam sehari hanya saya yang memegang kendalinya.

Tapi seketika ritme waktu saya berubah. Awal mendaftar kerja yang dimana profesi yang saya ambil agak gak nyambung sama keilmuan saya di kampus, tapi begitu didukung oleh orangtua. Meski cukup sedikit lelah dengan proses tes nya, tapi Alhamdulillah nya bisa sabar melaluinya dan diberi kemudahan sama Allah. Ohh jeng jeng.. mungkinkah ini yang dinamakan ridho-Nya Allah? Baiklah, saya akan menerima takdir ini. Berusaha menjalani peran sebaik dan semampu mungkin. Saya benar-benar buta soal bagaimana nasib masa depan saya. Saya hanya bisa berencana, berikhtiar dan berdoa. Selebihnya saya manut dengan rencana Allah, karena Dia yang memiliki hak prerogatif atas hasilnya.

Jadi selama bulan Agustus ini, saya menjalani masa orientasi. Yaa belum betul-betul bekerja lah. Karena di tempat saya kerja ini kebanyakan berbeda dari kantor-kantor yang lain. Tempat kerja saya mengutamakan pelayanan dan kerjanya lebih ke arah pengabdian masyarakat. Bukan semata-mata profit besar yang dikejar. Meski orang-orang masih beranggapan, kalo mau diterima kerja di sini kudu bayar sekian puluh juta. Yakaliii kalo gitu ceritanya mending lanjut kuliah deh haha. Alhamdulillah saya mah jujur lewat jalur tes, gamau nyogok begituan :))

Btw, hari ini adalah hari ke-11 saya orientasi kerja. Dari hari pertama hingga sekarang, saya mau menyimpulkan kalo yang namanya sexual harassment di lingkungan kerja itu nyata. Pelecehan seksual itu banyak macamnya, salah satunya adalah menatap lama lawan jenis (tapi ada pandangan aneh-anehnya gtu loh), ada lawan jenis yang tidak dikenal tiba-tiba memegang punggung badan, ataupun perkataan/pertanyaan yang mengandung kalimat ‘modus’ bahkan lebih ingin tau ke masalah privasi kita. Contoh-contoh itu semua menurut versi saya sih, tapi emang hal-hal kayak gitu bikin perempuan risih kan yaa. Jijik aja kalo ngalaminnya hiks 😥

Suatu ketika, di hari pertama orientasi ada seorang senior bertanya kepada teman saya yang baru masuk kerja juga. “Ini udah nikah atau masih bujang?” tanya senior. “Kalo di sini bujang pak, kalo di luar beda lagi” jawab teman saya. Terus saya langsung percaya gtu aja sama jawabannya dan menyimpulkan kalo dia emang bujang. Saya emang gak kenal anaknya. Terus lama-kelamaan ternyata saya baru tau kalo jawaban itu hanya guyonan. Euwwh gimana coba perasaan istrinya kalo tau ini? :/ Dan tadi pagi ada kejadian yang sama lagi, terulang. Hanya beda orang sih, tapi jawabannya sama persis. Saya gagal paham, apa emang jawaban seperti itu sudah mendarah daging dan menjamur. Lalu dianggap suatu hal yang biasa? Saya emang belum nikah. Tapi sebagai seorang istri kelak, saya cukup tersinggung dengan guyonan seperti itu. Nikah itu ibadah dan gak bisa dilucu-lucuin kayak gtu, adanya malah nimbulin konflik cuyy. Perempuan itu emang udah bawaannya sih perasa dan baperan. Ugh, intinya saya sangat tidak suka dengan jawaban guyon, lebih baik jujur dan apa adanya. Yaaah, you know lah. Kalo di tempat kerja itu rawan ‘pihak ketiga’. Ngeri kan ><

Dan satu lagi, memuji fisik perempuan itu serius gak ada gunanya sih. “Wah kamu manis. Imut dan bla bla bla.” Apalagi kalo yang memuji udah beristri, dan yang dipuji masih single. Haduuuh… Hati-hati deh mending cuekin aja sambil banyak baca istighfar lalu cusss pergi kalo bisa. Kalo kata kak gitasav, perempuan itu gak butuh dikomentari soal fisiknya. Mau itu muji kek, nyindir atau bully. Okee..please jangan bawa-bawa fisik perempuan deh! Masih ada yang lebih penting daripada ngomongin fisik, yaitu akhlak. Akhlak itu hiasan terindah deh menurut saya untuk perempuan. Akhlak yang baik, sopan, pikiran yang cerdas itu okee banget, kalo fisiknya cakep itu cuma bonus aja sih. Lagian kan fisik akan dimakan usia juga yaa heuheu.

Terakhir, saya tuh heran ketika ada seorang laki-laki menepuk bahu teman perempuan yang tidak begitu dikenalnya, lalu bilang “Eh, ini loh mba ada yang mau kenalan.” Terus si perempuan cuma diem, bingung dan akhirnya dicuekin. Okee itu bagus! Buat saya yang berprinsip menjaga jarak dengan laki-laki, saya tuh ilfeel bgt gilaaa digituin. Risih dan ingin cepet-cepet pergi rasanya. Saya juga gak terlalu paham apa maksudnya dia bertingkah seperti itu. Ahh yaudahlah…

Intinya, selama kita berada di lingkungan kerja, pegang erat-erat prinsip dan nilai agama kita. Agar kita tergolong orang yang selamat dari dunia yang fana dan menipu ini! Fyuuuh

Selamat malam!

Ngomongin buku ke-12 di 2018

Salaam..

Pagi tadi saya menyelesaikan novel “Anak Rantau” karya Ahmad Fuadi. Dimana sebelumnya saya juga mengikuti keseruan trilogi novel “Negeri 5 Menara.”

Buku ini saya dapatkan dari pinjeman teman yang menawarkan secara cuma-cuma. Oh betapa bahagianya punya temen yang langsung nyodorin buku fresh from the bookstore, o-ouw hehe.. Novel ini diterbitkan oleh falcon publishing, yang memiliki jumlah halaman sebanyak 370 lembar.

Novel ini berceritakan tentang tanah rantau sang Anak dan kampung halaman bagi sang Ayah, yaitu ranah Minang. Cerita ini tidak sekedar hubungan rantau-kampung, tapi petualangan-detektif, tentang luka-obat, dendam-rindu, dan kekuatan memaafkan juga melupakan.

Tokoh utama dalam novel ini adalah Donwori Bi Hepi, panggilannya Hepi, anak dari Martiaz. Meski masa lalu sang Ayah dulunya kelam dan nakal, Martiaz bertekad Hepi sebagai anak bungsunya harus mempunyai masa depan yang cerah. Mengingat usia Hepi beranjak remaja, tentunya jika terus-terusan berada di Jakarta dia akan terjerat pergaulan buruk di kota metropolitan tersebut. Martiaz pun akan sangat merasa gagal menjadi seorang Ayah, jika Hepi mengikuti jejak masa lalunya yang buruk. Selama tinggal di Jakarta Hepi memang suka bolos di sekolah, namun dia juga rajin dan suka membaca buku secara lahap bahkan dia tergolong anak yang cerdas.

Martiaz pun berencana pulang kampung ke halamannya yang sudah belasan tahun ia tinggalkan, sekaligus menjalankan misinya. Dia harus menahan buncahan emosi antara rindu-marah-dendam juga malu kembali ke rumah orangtuanya. Mudik pertama bagi Hepi pun dimulai. Di kampung ayahnya Hepi sangat menikmati suasana Minang. Bertemu kakek dan nenek juga mempunyai teman main baru.

Ketika sudah saatnya Martiaz menjalankan misinya yang ternyata sejalan dengan Datuk alias kakek. Dengan berat hati Martiaz harus tega meninggalkan anaknya di kampung halamannya. Menurutnya, jika Hepi di kampung dia juga akan mempelajari agama bersama kakeknya. Dia akan mengerti bagaimana harusnya mengarungi hidup ini dengan cara yang benar dan baik. Begitu pula diikuti dengan akhlak yang sholeh. Kakek dan nenek pun sangat antusias dan senang sekali Hepi dititipkan pada mereka. Meski begitu, Hepi rupanya tetap menyimpan dendam pada sang Ayah yang meninggalkan ia sendiri di kampung. Sudah tidak ber-ibu, eh malah ditinggal sang Ayah, pikirnya. Hepi pun punya tekad yang besar untuk kembali ke Jakarta. Seperti yang Ayahnya bilang, “Kalau memang mau ke Jakarta, boleh, tapi beli tiket sendiri kalau mampu.”

Cukup lama dan tidak mudah bagi Hepi beradaptasi dengan kampung halaman ayahnya. Pergolakan emosinya masih begitu segar dan sangat terasa sakit, pedih, bila harus kembali mengingat momen ditinggal pergi oleh orang terdekatnya. Tertancap dendam dan tekad yang kuat untuk membuktikan kepada ayahnya bahwa dirinya bisa kembali lagi ke Jakarta. Berbagai cara akan ia lakukan untuk mengumpulkan pundi-pundi rupiah. Iya, dengan bekerja.

Atas inisiatifnya sendiri, Hepi melakukan kerja serabutan dengan mencuci piring di warung Mak Tuo Ros, menjadi kurir Bang Lenon juga menjadi petugas surau. Semuanya dilakukan tanpa sepengetahuan kakek-nenek. Karena didikan kakek padanya sangat tegas dan ketat. Untungnya ada sang nenek yang sangat perhatian dan sayang padanya.

Hepi mempunyai dua teman karib, yaitu Attar dan Zen. Attar pandai menembak dengan ketapel yang dimilikinya, sedangkan Zen pecinta dan penyayang binatang. Mereka bertiga sekolah bersama, bermain bersama, mengurus surau bersama hingga melakukan petualangan-petualangan seru lainnya. Menjadi detektif ala-ala adalah keseharian mereka. Seperti melakukan penyelidikan yang ‘tidak biasa’ atas beberapa masalah–seperti kemalingan–yang terjadi di kampung. Termasuk dengan cara memantau aktivitas yang aneh dari warga sekitar di loteng sarang elang, yang menjadi markas mereka untuk berkoordinasi.

Selama Hepi di kampung, dia selalu memutar otaknya untuk berpikir bagaimana caranya bisa terkumpul uang banyak untuk beli tiket pesawat. Dari kisah mulut ke mulut, di kampungnya ada seorang lelaki tua bermata harimau yang tinggal di rumah hitam dan dia mempunyai mesin pencetak uang. Namun dari cerita warga dan kakek, Hepi dan anak-anak lainnya dilarang mengganggu ‘Pandeka Luko’ karena dia mempunyai ilmu hitam sakti mandraguna. Banyak sekali cerita mistis dan seram tentang Pandeka Luko yang ia dengar, termasuk dari Attar dan Zen. Tetapi demi bisa kembali ke Jakarta, Hepi berusaha melawan ketakutannya, menjadi sok berani. Yang pada akhirnya, Hepi bisa membuktikan kepada kedua kawannya bahwa cerita dari mulut ke mulut tentang Pandeka Luko itu tidak ada yang terbukti. Justru Pandeka Luko adalah salah satu pahlawan Indonesia yang dikucilkan dan diasingkan karena dianggap pemberontak. Dari sini lah, Hepi merasa mempunyai nasib yang serupa dengannya. Pandeka Luko juga suka memberi nasihat-nasihat religius pada Hepi, sehingga batinnya semakin tenang.

Suatu ketika keadaan kampung mereka sedang tidak aman. Begitu banyak kasus kemalingan di rumah warga, termasuk surau kakek. Kini surau menjadi tempat tinggal sementara untuk Hepi dan kakek-nenek. Karena rumah mereka harus direnovasi mengingat bangunannya sudah rapuh dimakan usia. Celengan bambu yang menjadi tempat Hepi mengumpulkan uang untuk membeli tiket pun raib digasak maling. Tidak ketinggalan kotak amal, juga soundsystem surau dibawa kabur oleh pencuri.

Tiga bocah sejoli ini akhirnya berniat menjadi detektif. Mereka melakukan penyelidikan dari loteng sarang Elang. Singkat cerita, tertangkaplah para pencuri itu. Namun rupanya permasalahan kampung tidak hanya sebatas kemalingan, tapi ada yang lebih gawat yaitu sindikat narkoba yang belum terungkap. Dengan modal keberanian dan nekad, Hepi bersama dua karibnya terperangkap di markas pengedar narkoba. Dimana nyawa mereka menjadi taruhannya. Beruntung, mereka lolos dari maut dan para pengedar berhasil ditangkap oleh polisi.

Hingga akhirnya, Hepi menemukan makna rindu-dendam pada ayahnya. Kini, rasanya Jakarta semakin jauh dan kampung semakin dekat. Seperti kata Pandeka Luko,

Maafkan, maafkan, maafkan. Lupakan.

Dalam dekapan terbina

Selayaknya bagi jiwa-jiwa yang mengazzamkan dirinya di jalan ini

Menjadikan dakwah sebagai laku utama

Dialah visi, dialah misi, dialah obsesi

Dialah yang menggelayuti di setiap desah nafas

Dialah yang akan mengantarkan jwa-jiwa ini kepada ridho dan maghfiroh Tuhannya..

Lirik lagu Sang Murobbi itu mengingatkan saya dengan mba-mba, ustadzah, ammah yang udah luar biasa membagi ilmunya, dengan segala peluh keringat juga lelah atas perjuangan dan pengorbanan beliau-beliau di jalan dakwah ini.

Saya jadi flashback masa-masa SMA. Saat itu murobbiyah saya sedang hamil tapi begitu telaten dan sabar sekali menunggui kami hingga satu per satu binaannya datang. Mengorbankan sedikit waktu kebersamaan dengan keluarganya untuk kami, mengeluarkan sejumlah hartanya agar kami senang dan makin semangat ketika dibina oleh beliau (maksudnya tuh sering diajakin jajan haha). Menjadi tempat curhat dan pendengar yang baik karena begitu sayangnya beliau pada kami supaya tidak terjebak di dalam permasalahan duniawi yang fana. Bahkan sekali pun kondisinya masih lemah karena pasca melahirkan tidak menyurutkan langkah dan semangatnya untuk membersamai kami kembali. MasyaAllah Tabarakallah.. Jadi gak ada lagi tuh ya alasan orang-orang, “yang terjun di jalan dakwah ini paling ya pengangguran.” BIG NO! Justru mereka berkhidmat untuk rakyat di sekitarnya.

Saya juga punya kesan yang begitu melekat dengan murobbiyah pertama saya ini. Sosoknya yang memiliki keinginan kuat untuk menjemput ridho-Nya Allah, segala kebaikan yang ada di depan mata beliau lakoni dengan sikap ikhlas tanpa mengharap balasan. Dulu sewaktu dapat amanah dari qiyadahnya untuk nyaleg, betapa beliau langsung legowo dan mengikhtiarkan yang terbaik. Sisanya tawakkal saja pada-Nya.

Saya juga masih ingat sampai sekarang dengan pesan beliau yang lain;

“Sebelum kita jadi seorang dokter, guru, dosen dan profesi lainnya kita adalah seorang pengemban dakwah. Karena kata Rasulullah saw sampaikan walau satu ayat.”

“Anti mulai dari sekarang jaga rahim yaa, jangan suka makan yang bermicin, MSG dan makanan instan lainnya. Coba kita contoh ustadzah Yoyoh Yusro yang udah mempersiapkan rahim yang kuat dari SMA, sampe masyaAllah anaknya 13 orang.” (btw murobbiyah saya ini sering mengulang-ulang nasehat tsb meski waktu itu usia saya masih 17 tahun :’) tapi sayang belum dijalanin maksimal pesannya, subhanallah micin oh micin hiks..)

Alhamdulillah ya Allah emang nikmat sekali punya lingkungan yang sevisi, fokusannya sama-sama akhirat, ngejar ridho-Nya Allah. Kalo salah pasti diingetin. Ya Rabb, sayangi mereka yang sudah menyanyangi saya. Semoga kelak bisa reuni di surga-Mu, aamiin. Sampai sekarang pun saya dan murobbiyah masih keep in touch. Hamdalah meskipun beliaunya sudah pindahan ke kota halamannya, untungnya masih satu provinsi kan yak heheu..

Lalu selepas SMA, saya pun dimutasikan dan dititipkan liqo’ nya ke mba-mba di kampus. Ketika memasuki dunia perkuliahan, banyak mba-mba yang baik mau menjaga, memberi bantuan dan membimbing saya di perantauan. Saat orangtua khawatir dengan pergaulan di kota perantauan, betapa Allah Maha Sayangnya kepada saya mengirimkan perantara kebaikan melalui mba-mba itu. Disebutnya kakak-kakak ideologis 😀 MasyaAllah semoga Allah saja yang membalas super baiknya mereka. Oke plis jangan melow 😦

Tau nggak sih, kalo dulu saya “kayaknya” rajin dateng liqo’ pas SMA. Semisal gak bisa dateng itu bagaikan tumbuhan yang layu gegara gak disiram air, yaps kering cuy imannya. Ntah yang namanya galau dan komplotannya itu sering menyerang ruhiyah saya. Eh pas udah jadi anak kampus, di semester pertama saya okelah “masih” rajin hadir, dan jeng jeng hampir selama semester kedua saya melakukan kekhilafan hilang dari liqoan. Yang mau itu alasannya sibuk dengan organisasi, tugas kuliah dan parahnya tuh saya merasakan homesick yang luar biasa di semester tsb, so akhirnya hampir tiap weekend atau 2 minggu sekali nyempetin pulang kalo lagi gak ada tugas ngampus. Sampe pernah terpikirkan, “Bu, aku mau kuliah di sini aja yaa. Gapapa kok swasta.” Dan untungnya Ibu ngingetin gimana dulu perjuangan saya buat dapetin bangku kuliah PTN. Yaudah pada akhirnya tetep melanjutkan perjuangan dan menata kembali niat kuliah ngerantau itu sebenernya untuk apa.

Sampe sekarang pun saya tetep ngerasa bersalah dengan mba S, murobbiyah pertama saya di kampus. “Fitt kenapa dulu main ngilang gtu aja sih” kata batin saya saat ini. Hmm sekarang jadi bisa ngrasain juga kan gimana kalo binaan suka banyak alesannya daaan cling menghilang. Bayangin yaa kalo satu semester itu 6 bulan, terus bulan aktif kuliahnya 4 bulan, yang kurang lebihnya saya hampir 3 bulanan gitu deh jarang bet datang liqo. Hingga suatu ketika Allah menegur saya lewat mba R, yang ternyata mba nya tuh tau kalo saya udah lamaaa banget gak liqo. Kan malu yaa kalo disindir, mau alasan apalagi itu bingung wkwkwk *kapoklahdiriku. Akhirnya dari situ langsung cepet sadar sambil mbatin, “ya Allah ternyata aku juga rindu liqo.” Kadang tuh biasanya mikir juga, “yaampun fit, kamu tuh anak rohis, amanahnya di staff mentoring kok kamu malah kayak gini males-malesan liqo.” Fix mah dari sentilan mba R tadi muncul lah kembali semangat saya di jalan berliku tajam ini. Karena cahaya-Nya lah semoga tidak pernah redup di hati ini. Aamiin..

Well, sebegitu bahagianya menyemai cinta dan ukhuwah dalam dekapan terbina. Namun gak kalah bahagianya juga di kala kita mampu membina. Sebegitu mengharu-nya dapet chat dari ade-ade ;

“Mba pokoknya aku mau datang liqo terus.”

“Mba, nanti kalo liqo kasi tau aku ya mba. Maaf dulu-dulunya ngilang karena bla bla bla.”

Jika bersama dakwah saja engkau serapuh itu, sekuat apa jika engkau seorang diri?

Ustadz Rahmat Abdullah